Minggu, 23 Desember 2012

cerita lucu

1..... Guru: Anak-Anak..Bapak..Akan Tes IQ..Kalian.. Kalo Ayam Jago..Sebesar, Lapangan Bola..Telurnya Sebesar..Apa..?- ­?? udin : Sebesar...Mobil- ­..Pak...!! Guru: Salah... usro : Hmmm...Sebesar.- ­.Ban..Mobil Truck..Pak..!! Guru: Bukan...Ayo Siapa Yg Tau..??? susi : Sebesar..Ban Becak. Pak...!! Guru: Masih Salah.. unyil : Jawabanny-a apa Pak..??? Guru: Jawaban Yg Bener..Adalah, Kalo Ayam Jago Sebesar Lapangan Bola, Telornya Sebesar Apa.. Ya..Ngga Nelor..Tau.. Ayam Jago..Mana Ada Yg Nelor..!!..Xixi- ­xi.. udin : Kampret..Ketipu- ­..Gue. usro : Baru..Nyadar Gue. Guru: Pertanyaan Selanjutnya.. -Kalo Ayam Jadi Kucing, -Kucing Jadi Anjing, -Anjing Jadi Kambing, -Lalu Kambing Jadi Manusia,.... Nah..Manusianya- ­.Jadi Apa.???. udin : Jadi..Batu..Pak- ­.. Guru: Salah,Itumah..M- ­alin Kundang, usro : Jadi..Ular..Pak- ­.. Guru: Bukan... susi : Hmmm...Jadi..Si- ­luman..Pak.. Guru : Salah..Semua.. Hmm..Rupanya IQ..Kalian, Masih Rendah.. unyil : Dari Tadi Salah Terus, Jawabannya Apa Pak..?? Guru: Jawaban Yg Bener..Adalah. -Jika Ayam Jadi Kucing, -Lalu Kucing Jadi Anjing, -Terus Anjing Jadi Kambing, -Dan Kambing Jadi Manusia, -Maka..Manusia.- ­.Jadi..BINGUNG-. ­..Tau.. Saya Aja BINGUNG... 2... ☼ "RENUNGAN SEDIH" ☼ (wajib baca) JuduL “JENAZAH MENANGIS SAAT DI KAFANI” ◦♠◦ silahkan di “LIKE” dulu sebelum membaca agar tidak tersesat sampai akhir cerita ◦♠◦ Beginih ceritanyah... Malam itu di kediaman keluarga pak Eman terjadi keribut besar. Pak Eman dan Istrinya sedang bertengkar karna masalah kehidupannya yang serba pas-pasan. ''AKU SUDAH MUAK HIDUP SEPERTI INI..!!! POKOKNYA AKU MAU PER GI DARI RUMAH INI.. TITIK...!!!!'' bentak Istri pak Eman dengan suara lantang. Pak Eman hanya tertunduk tidak bisa menjawab. Hatinya berkecamuk antara takut dan marah pada Istrinya. Melihat reaksi dari sikap sang suami, si Istri pun tambah muak dan mengemasi barang-barangnya lalu pergi meninggalkan rumah itu. Pak Eman masih tetap diam memendam perasaannya. Sedangkan Istrinya sudah pergi menuju kota demi hidup yang layak. Pak Eman adalah seorang buruh tani biasa. Hidupnya tidaklah berkekurangan walau pun tinggal di rumah yang terbuat dari kayu. Walau pun hidup di desa, tapi semua kebutuhan keluarganya mampu di cukupi. Pasangan suami istri ini telah di karuniai seorang anak laki-laki bernama Oman. Usianya masih 5 tahun. Kini Pak Eman dan Anaknya Oman tinggal di rumah berdua tanpa adanya bantuan dari Istri pak Eman. Sedangkan sang Istri pergi begitu saja tanpa adanya izin dari seorang suami demi mendapatkan kehidupan yang berlebih di ibu kota jakarta akibat tergiur oleh temannya yang sudah sukses di ibu kota. 3 tahun kemudian. Sang istri pun sukses dengan harta berlimpah dari hasil kerjanya menjadi seorang model majalah. Kehidupannya berubah drastis dari hidup sederhana menjadi orang yang cukup terkenal dan tinggal di sebuah rumah mewah di lengkapi dengan mobil pribadi dan juga perabotan yang serba mewah. Suatu hari pak Eman datang dengan anaknya ke rumah Istrinya. Tak di sangka, istrinya bisa sesukses ini di ibu kota. Sang anak pun tampak sangat gembira penuh ke banggaan setelah melihat rumah ibunya. Mereka berdua sudah tidak sabar ingin melihat si istri saat ini yang sudah sangat kaya raya. ''Tok.. Tok.. Tok..!!! Assallammualaikum..!!!'' sahut pak Eman sambil mengetuk pintu rumah istrinya. Tak lama kemudian sang Istri keluar membukakan pintu rumahnya. ''SIAPA KALIAN...!!! MAU APA KALIAN KESINI..!!! TIDAK SOPAN..!!! GEMBEL KAYAK KALIAN BISA MENGOTORI HALAMAN RUMAHKU..!!! PERGI SANAH...!!!'' bentak sang istri sambil mengusir pak Eman dan Anaknya. ''astagfirulloh..!!! Segitu lupakah kamu dengan kami...? Aku ini suamimu Eman dan anakmu Oman...!!!'' jawab pak Eman dengan wajah sedih. ''Hmmm... Siapa ya..? Maaf.. aku tidak kenal kalian.. Mungkin kalian salah orang..! Lebih baik kalian pergi saja..!! Aku lagi sibuk..!!'' sahut si Istri sambil menutup pintu. DEEG..!!! Bagaikan terpukul Godam seberat 50 kilo. Pak Eman tak percaya ketika Istrinya tidak mengakui dirinya sebagai suaminya lagi. Dan saat itu anaknya Oman hanya bisa menangis memanggil-manggil ibunya dari luar rumah. Lalu pak Eman menarik tangan anaknya untuk pergi meninggalkan rumah itu. Sang Istri mengamati ke pergian suami dan anaknya dari balik jendela rumahnya dan menarik nafas lega setelah anak dan suaminya sudah pergi. Takut kalau mereka datang lagi, lalu sang istri pun buru-buru pergi ke garasi mobil dan meninggalkan rumahnya menuju lokasi pemotretan. Di perjalanan. Sang istri mengendarai mobilnya dengan kecepatan tinggi. Antara rasa malu dan kesal, sang Istri pun tidak konsentrasi membawa mobil. Sehingga dia hampir menabrak sebuah truk di depannya dan membanting setir ke pinggir jalan. Namun karna panik, sang istri tidak melihat ada 2 orang di pinggir jalan sedang berjalan dan akhirnya tabrakan pun terjadi. Sang Istri buru-buru keluar dari mobilnya untuk memastikan orang yang di tabraknya. Dan di pinggir jalan sudah tergeletak seorang lelaki dengan bocah dalam kondisi telah bersimbah darah. Dan alangkah kagetnya si Istri setelah sadar orang yang di tabraknya itu adalah suami dan anaknya sendiri. Sang anak kini tengah menggelepar di pinggir jalan menghadapi sakratul maut. Begitu pula sang suami. Keduanya pun di larikan kerumah sakit. Namun nyawa anak dan ayah itu tidak bisa di selamatkan karena di perjalanan menuju rumah sakit, mereka sudah meninggal dunia. Akhirnya kedua jenazah itu pun di autopsi. Setelah itu, kedua jenazah di kirim kerumah duka sesuai alamat yang tertera di KTP milik pak Eman. Sang istri pun di minta untuk pergi mengantarkan kedua jenazah itu kerumah duka untuk menyelesaikan masalah ini dengan keluarga si korban. Sesampainya di rumah duka. Kedua jenazah pun di mandikan. Pihak kepolisian kebingungan karna tidak ada keluarga si korban di rumah duka. Di saat ke bingungan, pihak polisi bertanya pada sang Istri, apakah dia mengenali korban atau tidak. Tapi sang istri menjawab dengan kata TIDAK. Saat itulah sebuah kejadian aneh terjadi. jenazah sang anak langsung mengeluarkan air mata dan tidak berhenti-henti. Para pelayat yang memandikan jenazah sang anak itu pun kaget dan berusaha berulang kali mengusap air mata sang anak yang masih saja terus mengalir. Hingga akhirnya proses memandikan jenazah selesai. Jenazah sang anak masih saja mengeluarkan air mata. Kini kedua jenazah pun siap untuk di kafani. Pihak polisi pun mencoba menanyakan pada beberapa warga. Siapa keluarga dari korban ini. Lalu salah satu warga menjawab. ''ibu itu.. Dia adalah keluarga dari korban ini..! Dia adalah suami dan ibu dari kedua korban ini..!! Jawab salah satu warga. Sang istri langsung berkelit. ''SUMPAH..!!! SAYA TIDAK KENAL DENGAN MEREKA BERDUA..!! SUMPAH...!!!'' Kembali para pelayat di kejutkan dari jenazah sang anak yang semakin mengeluarkan air mata yang banyak. Seorang ustadz pun menghampiri jenazah sang anak itu lalu menyeka air matanya dengan tangannya. Tapi air mata sang anak masih saja terus mengalir dan pak ustadz itu pun kembali menyeka air mata jenazah itu dengan tangannya. Tiba-Tiba Jenazah pak Eman bangun...!!! Para pelayat menjadi hysteris sambil kocar-kacir melihat jenazah pak Eman bangun tiba-tiba menghadap ke arah pak Ustadz sambil berkata. ''STOP..!! MATA MERAH KARNA IRITASI JANGAN DI KUCEK...!!! PAKE INSTO...!!! MATA KEMBALI SEGAR.. TANPA IRITASI...!!!'' Ujar pak Eman sambil memegang satu botol INSTO kemasan kecil. Seketika para pelayat yang kocar-kacir itu pun langsung jungkir balik berjama'ah. ngahahaha...:D Serius amat sih bacanya Bray....:P 3.... 12 Lagu Anak-Anak yang Menyesatkan Ternyata lagu anak-anak yang populer banyak mengandung kesalahan, mengajarkan kerancuan, dan menurunkan motivasi. Berikut buktinya: :D 1. Balonku “Balonku ada 5… rupa-rupa warnanya… merah, kuning, kelabu.. merah muda dan biru… meletus balon hijau, dorrrr!!!” Perhatikan warna-warna kelima balon tersebut, kok tiba-tiba bisa muncul warna hijau ? Jadi jumlah balon... sebenarnya ada 6, bukan 5! 2. Aku Seorang Kapiten “Aku seorang kapiten… mempunyai pedang panjang… kalo berjalan prok..prok.. prok… aku seorang kapiten!” Perhatikan di bait pertama dia cerita tentang pedangnya, tapi di bait kedua dia cerita tentang sepatunya (inkonsistensi)- . Harusnya dia tetap konsisten, misal jika ingin cerita tentang sepatunya seharusnya dia bernyanyi : “mempunyai sepatu baja (bukan pedang panjang)… kalo berjalan prok..prok.. prok..” nah, itu baru klop! Jika ingin cerita tentang pedangnya, harusnya dia bernyanyi : “mempunyai pedang panjang… kalo berjalan ndul..gondal. .gandul.. atau srek.. srek.. srek..” itu baru sesuai dengan kondisi pedang panjangnya! 3. Bangun Tidur “Bangun tidur ku terus mandi.. tidak lupa menggosok gigi.. habis mandi ku tolong ibu.. membersihkan tempat tidurku..” Perhatikan setelah habis mandi langsung membersihkan tempat tidur. Lagu ini membuat anak-anak tidak bisa terprogram secara baik dalam menyelesaikan tugasnya dan selalu terburu-buru. Sehabis mandi seharusnya si anak pakai baju dulu dan tidak langsung membersihkan tempat tidur dalam kondisi basah dan telanjang! 4. Naik Ke Puncak Gunung “Naik-naik ke puncak gunung.. tinggi.. tinggi sekali.. kiri kanan kulihat saja.. banyak pohon cemara.. 2X” Lagu ini dapat membuat anak kecil kehilangan konsentrasi, semangat dan motivasi! Pada awal lagu terkesan semangat akan mendaki gunung yang tinggi tetapi kemudian ternyata setelah melihat jalanan yang tajam mendaki lalu jadi bingung dan gak tau mau ngapain, bisanya cuma noleh ke kiri ke kanan aja, gak maju2! 5. Naik Kereta Api “Naik kereta api tut..tut..tut. . siapa hendak turut ke Bandung .. Surabaya .. bolehlah naik dengan naik percuma.. ayo kawanku lekas naik.. keretaku tak berhenti lama” Nah, yg begini ini yg parah! mengajarkan anak-anak kalo sudah dewasa maunya gratis melulu. Pantesan PJKA rugi terus! terutama jalur Jakarta- Bandung dan Jakarta-Surabay-a! 6. Kutilang “Di pucuk pohon cempaka.. burung kutilang berbunyi.. bersiul-siul sepanjang hari dg tak jemu2.. mengangguk-angg-uk sambil bernyanyi tri li li..li..li.. li..li..” Ini juga menyesatkan dan tidak mengajarkan kepada anak-anak akan realita yang sebenarnya. Burung kutilang itu kalo nyanyi bunyinya cuit..cuit.. cuit..! kalo tri li li li li itu bunyi kalo yang nyanyi orang, bukan burung! 7. Pok Ame Ame “Pok ame ame.. belalang kupu-kupu.. siang makan nasi, kalo malam minum susu..” Ini jelas lagu dewasa dan untuk konsumsi anak-anak! Karena yang disebutkan di atas itu adalah kegiatan orang dewasa, bukan anak kecil. Kalo anak kecil, karena belom boleh maem nasi, jadi gak pagi gak malem ya minum susu! 8. Nina Bobo “nina bobo oh nina bobo kalau tidak bobo digigit nyamuk” Anak-anak Indonesia diajak tidur dgn lagu yg “mengancam” 9. Bintang Kecil “Bintang kecil dilangit yg biru…” Bintang khan adanya malem, lah kalo malem bukannya langit item? 10. Kartini “Ibu kita Kartini…harum namanya.” Namanya Kartini atau Harum? 11. Naik Delman “Pada hari minggu ku turut ayah ke kota. naik delman istimewa kududuk di muka.” Nah,gak sopan khan.. 12. Menanam Jagung “Cangkul-cangku-l, cangkul yang dalam, menanam jagung dikebun kita…” kalo mau nanam jagung, ngapain nyangkul dalam-dalam. [ Like & Bagikan ] Wkwkwkwkwkwk :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar